Berita

Dunia menghadapi sesuatu yang belum pernah terjadi dalam beberapa dekad kebelakangan ini dan inilah yang menuju tepat kepada krisis ekonomi global. Dunia telah berubah dan semuanya tersekat atau jika dianggap bergerak maka dengan kadar yang sangat perlahan. Ya, dan semua ini berlaku kerana sebab di sebalik wabak global yang berlaku dan itu adalah COVID 19.

Kes pertama Virus Corona yang sangat hina, menyedihkan, dan mematikan ini dijumpai pada 30 Januari 2020, di India. Sejak itu kes-kes COVID dipercepat pada tahap yang tidak dapat dihancurkan secara perlahan di seluruh dunia, bahkan setelah seluruh dunia berada di bawah pengundian sebulat suara. Penguncian membolehkan kehidupan pegun, di mana semuanya berhenti dan semua orang hanya mengambil berat tentang perkara lain kecuali kehidupan mereka. Dan wabak ini telah menyebabkan semua orang memahami pentingnya kehidupan berharga yang kita berikan oleh Tuhan, daripada segala yang lain.

Pandemik yang sedang dialami dunia selama 6 bulan terakhir telah mempengaruhi dunia dengan segala cara yang mungkin dan telah memberi kesan buruk kepada setiap sektor ekonomi. Selama bertahun-tahun, kestabilan yang diperoleh setiap sektor ekonomi menjadi sia-sia hanya dalam 6 bulan terakhir kerana penutupan global. Memanggil penutupan sebulat suara di seluruh dunia dunia telah menghadapi keadaan di setiap sektor yang sangat antagonis. Sekiranya kita pernah diminta untuk membayangkan dunia yang tidak bergerak di mana kita hidup sekarang, hampir mustahil enam bulan yang lalu. Dan sekarang menjalani kehidupan normal yang biasa kita jalani beberapa bulan yang lalu sangat sukar untuk dilihat.

Kesan penutupan global telah menyebabkan kejatuhan pasaran saham yang mengerikan berbanding dengan beberapa dekad yang lalu. Dengan sebahagian besar aktiviti ekonomi yang ditangguhkan, banyak negara menghadapi kebuntuan yang berlanjutan. Senario ekonomi dunia dan AS ketika ini amat membimbangkan yang akan mulai memahami pemulihan pada tahun 2021 dan tidak ada sebelumnya.

Semuanya dimulai pada awal tahun ini pada bulan Februari ketika pasar saham, harus menghadapi kejatuhan tragis sejak 1931, yang melanda pada 24 Mac dan kebelakangan ini. KDNK turun ke 4.8%, yang tiba-tiba sejak kemelesetan yang luar biasa.

Amerika Syarikat, negara yang dikatakan sebagai negara yang paling stabil dari segi ekonomi sedang menghadapi penghinaan ekonomi yang teruk yang terbukti menjadi bencana besar-besaran bagi negara ini. Kemelesetan yang semakin meningkat, kadar pengangguran meningkat pada kadar yang besar, dengan banyak perniagaan ditutup dan akhirnya tenaga kerja semakin lemah. Keadaannya tidak akan dapat ditingkatkan dengan cepat dan banyak orang di negara ini akan menghadapi bencana kewangan yang sangat besar selama kira-kira satu tahun akan datang. Orang menjadi pengangguran dan menjadi sangat sukar untuk mengurus kehidupan mereka dan akhirnya menghadapi krisis kewangan yang sangat besar.

Kemerosotan dalam tarif minyak mentah yang berada pada tahap terendah yang pernah ada dan industri minyak sudah menghadapi kewajiban yang sangat besar, jika mereka menghadapi ketidakmampuan untuk membayar defisit mereka secara jangka panjang, hasilnya akan terbukti mengerikan bagi sektor perbankan. Oleh kerana bank akan mengalami kerugian besar. Malah sektor insurans telah mula menghadapi penurunan grafik.

Sektor yang paling terjejas yang tidak akan diubahsuai dalam beberapa bulan ke depan atau mungkin setahun adalah Industri Perjalanan Dan Pelancongan. Tidak kira seberapa banyak larangan tersebut ditingkatkan, orang akan melarang diri melakukan perjalanan dan lawatan kerana itulah penyebab utama penyebaran penyakit mematikan ini. Oleh itu, biarlah pelancongan domestik atau pelancongan antarabangsa kedua-dua sektor akan menghadapi krisis lebih banyak daripada sektor lain. Walaupun kita dapat melihat penurunan yang lebih rendah di dalam negeri daripada dibandingkan dengan pelancongan antarabangsa kerana perjalanan domestik mungkin berlaku dengan kecepatan yang lebih lambat yang dapat membantu peningkatannya entah bagaimana lebih banyak daripada yang lain. Hotel, restoran, pusat peranginan, kasino, bar, dan industri runcit akan terus menghadapi kesan menurun terhadapnya selama beberapa bulan ke depan.


Masa pengeposan: 29 Sep2020